Mengulas Lebih Jauh Tentang makanan Cheeseburger

Mengulas Lebih Jauh Tentang makanan Cheeseburger

Mengulas Lebih Jauh Tentang makanan Cheeseburger – Sebuah cheeseburger adalah hamburger atasnya dengan keju . Secara tradisional, irisan keju diletakkan di atas patty daging . Keju biasanya ditambahkan ke patty hamburger memasak sesaat sebelum disajikan, yang memungkinkan keju meleleh.

Mengulas Lebih Jauh Tentang makanan Cheeseburger

roxybarandscreen.com – Burger keju dapat mencakup variasi dalam struktur, bahan, dan komposisi. Seperti hamburger lainnya, burger keju dapat menyertakan topping seperti selada , tomat , bawang , acar , bacon , mayones , saus tomat , dan mustard .

Baca Juga : Mengulas Lebih Jauh Tentang Masakan Paella

Di restoran cepat saji , keju yang digunakan dalam burger keju biasanya adalah keju olahan . Keju leleh lainnya dapat digunakan sebagai alternatif. Contoh umum termasuk cheddar , Swiss , mozzarella , keju biru , dan lada jack .

Asal

Pada akhir abad ke-19, padang rumput yang luas di Great Plains telah dibuka untuk peternakan. Hal ini memungkinkan banyak orang Amerika untuk mengkonsumsi daging sapi hampir setiap hari. Hamburger tetap menjadi salah satu sumber daging sapi termurah di Amerika.

Menambahkan keju ke hamburger menjadi populer di akhir 1920-an hingga pertengahan 1930-an. Ada beberapa klaim yang bersaing tentang siapa yang menciptakan burger keju pertama. Lionel Sternberger terkenal telah memperkenalkan burger keju pada tahun 1926 pada usia 16 tahun. Dia bekerja sebagai juru masak goreng di toko sandwich Pasadena, California milik ayahnya , “The Rite Spot”, dan “secara eksperimental menjatuhkan sepotong keju Amerika di atas piring. hamburger yang mendesis.”

Contoh awal burger keju yang muncul di menu adalah menu tahun 1928 untuk restoran Los Angeles O’Dell’s yang mencantumkan burger keju yang disiram cabai seharga 25 sen.

Restoran lain juga mengklaim telah menemukan burger keju. Misalnya, Kaelin’s Restaurant di Louisville, Kentucky , mengatakan bahwa mereka menemukan burger keju pada tahun 1934. Satu tahun kemudian, merek dagang untuk nama “burger keju” diberikan kepada Louis Ballast dari Humpty Dumpty Drive-In di Denver, Colorado . Menurut arsip Steak ‘n Shake , pendiri restoran, Gus Belt, mengajukan merek dagang pada kata tersebut pada 1930-an.

The cheeseburger kukus , variasi hampir secara eksklusif disajikan dalam pusat Connecticut , diyakini telah diciptakan di sebuah restoran bernama Jack Siang di Middletown, Connecticut, pada 1930-an.

Burger keju terbesar yang pernah dibuat memiliki berat 2.014 pon (914 kg). Dikatakan telah termasuk “60 pon (27 kg) bacon, 50 pon (23 kg) selada, 50 pon (23 kg) irisan bawang, 40 pon (18 kg) acar, dan 40 pon (18 kg). ) keju.” Rekor ini dibuat pada tahun 2012 oleh Black Bear Casino di Minnesota, memecahkan rekor sebelumnya sebesar 881 pon (400 kg). Di Amerika Serikat, Hari Burger Keju Nasional dirayakan setiap tahun pada tanggal 18 September.

Bahan

Bahan-bahan yang digunakan untuk membuat burger keju mengikuti pola serupa yang ditemukan dalam variasi regional hamburger, meskipun sebagian besar dimulai dengan daging giling. Keju yang umum digunakan untuk topping adalah keju Amerika , Swiss , dan keju leleh lainnya. Topping populer termasuk selada , tomat , bawang bombay , acar , bacon , alpukat atau guacamole , irisan jamur tumis , saus keju atau cabai , tetapi variasi topping yang mungkin banyak.

Burger keju mungkin memiliki lebih dari satu patty atau lebih dari satu irisan keju—ini cukup umum, tetapi tidak berarti otomatis, untuk jumlah yang meningkat pada tingkat yang sama dengan keju dan daging yang disisipkan. Tumpukan dua atau lebih roti mengikuti pola dasar yang sama seperti hamburger: dengan dua roti akan disebut burger keju ganda;

Baca Juga : Mengulas Lebih Jauh Tentang Makanan Bouillabaisse

burger keju tiga memiliki tiga, dan meskipun jauh lebih jarang, empat kali lipat memiliki empat. Burger dengan 20 roti disebut burger skor. Terkadang burger keju disiapkan dengan keju yang diapit di dalam daging giling, bukan di atasnya. Hal ini kadang-kadang dikenal sebagai Jucy Lucy .

Agama

Secara tradisional, hidangan ini melanggar hukum halal ( Ibrani : ‎; kashrut ) yang dianut oleh Yudaisme karena menggabungkan daging giling dan keju.

Campuran dari susu dan juga daging, basar bechalav , secara harfiah “daging yang ada didalam sebuah susu”) ini sangat dilarang menurut hukum yang ada di agama Yahudi, menyusul ayat dalam Kitab Keluaran di mana orang-orang Yahudi yang dilarang dari “merebus kambing (anak) dalam susu induknya” ( Kel. 34:26 ). Larangan ini muncul lagi dalam Ulangan .

Hukum diet ini memicu kontroversi di Yerusalem ketika McDonald’s mulai membuka waralaba di sana yang menjual burger keju. Sejak saat itu, McDonald’s telah membuka restoran halal dan non-halal di Israel.

Dalam upaya untuk menyediakan “burger keju halal”, sebuah restoran halal di New York City menciptakan variasi burger keju kontroversial yang menggantikan keju dengan keju kedelai